Senin, 12 Maret 2012

Mengenal Gunung Api Termuda, Gunung Paricutin



Pada tahun 1943 di Mexico lahir sebuah gunung api ditengah-tengah kebon jagung. Ya, sebuah gunung api, bukan hanya gunung lumpur seperti yg kita lihat di Sidoarjo, tetapi ini gunung api lengkap dengan lava pijarnya. Kalau sekarang di Sidoarjo Jawa Timur kita menyaksikan kelahiran sebuah gunung lumpur. Maka di Mexico pernah terjadi kelahiran gunung api. Ya, gunung api, bukan gunung lumpur. Lahir pada tahun 1943, gunung berapi ini pun disebut sebagai gunung termuda didunia.

Lahirnya Gunung Api ini pada hari Sabtu 20 February 1943 tiba-tiba terasa adanya getaran di tanah (tremor), seorang saksi yg dikenal dengan nama Dioniso Pulido menceritakan dengan cukup detil. Gertaran tremor ini terasa sangat kuat bahkan menurut Louis Dumois getaran ini sampai membunyikan lonceng gereja. Tanah di tengah-tengah kebon jagung di terlihat merekah, berbau menyengat seperti telur busuk. Dari dalam rekahan itu terlihat ada asap keluar. Suasananya tentu sangat menyeramkan. Penduduk sekitar tidak tahu-menahu apa yg terjadi. 


Sebuah desa terdekat San Juan dan San Salvador Paricutín, yang terakhir ini kira-kira hanya satu kilometer dari titik pusat gunung api yang baru lahir ini.Penduduk sekitar enggan meninggalkan tempat, lah iya lah ya wong tempat itu berupa kebon jagung milik mereka. Tentu saja kebon jagung itu sangat subur sehingga merekapun enggan meninggalkannya. Bahkan satu bulan berikutnya Presiden Mexico Lázaro Cárdenas sendiri datang meninjau tempat ini dan meminta penduduk sekitar untuk mengungsi.

Aktifitas kelahiran gunung api inipun tentusaja menjadi sebuah pembelajaran yang bagus dan sangat tepat untuk dipalajari para ahli volkanologi. Berbagai pengamatan selalu dilakukan bahkan dipetakan perkembangannya. Bagaimana dahulunya sebuah desa yang tenteram menjadi sebuah gunung api, bahkan satu desa Paricutin habis ditelan gunung bayi ini. Perkembangan bayi ini direkam dan digambarkan seperti disebelah ini. Terlihat bagaimana kompleksnya peristiwa kelahiran seekor gunung api.

Sangat jelas di gambar itu bagaimana sebuah desa yg digambarkan coklat, terutama desa Paricutin yang setelah delapan tahun ditutup oleh aliran lahar. Juga dua desa lainnya Anghuan serta San Juan sempat ditinggalkan penduduk karena ancaman bahaya letusannya. Sebuah gereja di Paricutin bahkan menjadi tonggak peristiwa ini. Pada tahun 1948 gereja ini dikelilingi oleh endapan lava yg sudah berubah menjadi batuan beku. Peristiwa kelahiran ini direkam dan dibukukan dalam buku yg berjudul “Paricutin The Volcano Born in a Mexican Cornfield” by James Luhr dan Tom Simkin.


Akhirnya gunung ini tiba-tiba berhenti aktifitasnya setelah 8 tahun erupsi. Bentuk gunung yang berupa  kubah cone ini berukuran tinggi 1,100 feet (336 m) itu telah terbentuk dengan luas sekitar 10 mil2 (25 km2). Total volume yg dikeluarkan sekitar 0.3 mil3 (1.4 km3). Tidak ada korban yg meninggal akibat letusan serta semburan abu ini. Namun sungguh aneh ada tiga orang yg dilaporkan tewas akibat adanya kilat yang menyambar selama semburan. Referensi lain ada yg menyebutkan 100 0orang yang meninggal, atau terpaksa mengungsi akibat kelahiran gunung api ini.


Bayi gunung itu saat ini tertidur pulas, setelah kelahirannya yg melelahkan selama 8 tahun. Gunung ini akhirnya jatuh tertidur sejak tahun 1952. Walaupun tertidur pulas, gunung ini saat ini menyandang gunung termuda didunia, yang lahir pada hari Sabtu, 20 februari 1943. Akhirnya gunung ini menjadi pusat perhatian penggemar wisata kebumian di Mexico. Anda bisa melihat bentuk gunung itu dengan google earth. Lokasi gunung ada di 19.5N, 102.2W coba cari disekitar posisi itu. Seperti dibawah ini. Yang berwarna hitam legam itu adalah lava flow, atau aliran lava pijar sebelumnya yang menutup Desa Paricutin. Sedangkan kepundannya berbentuk “cone”.

Sampai disini dulu artikel pembelajaran tentang Gunung Paricutin, semoga artikel saya bisa menambah pengetahuan para pembaca sekalian. Mohon maaf bila ada salah-salah kata dalam penulisan,

TERIMA KASIH

2 comments:

jimmy63 mengatakan...

serem banget yaa bisa lair ditengah2 kebon jagung gitu...
gak kebayang deh klo misalnya nnti ada gunung muncul di tengah2 sawah

mampir bro Masker AIRE Bisa Mencharge iPhone dengan Nafas

JIMMY mengatakan...

to jimmy63 = hahahhaa semoga aja enggak terjadi di Indonesia
udah cukup sama umpur lapindo

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates