Kamis, 11 Agustus 2011

Petama Kali Makan Jengkol



Pertama kali makan jengkol usia saya baru 6 tahun. Waktu itu ditawari makan jengkol sama Alm. Ibu Mertua kakak saya yang merupakan orang betawi. Awalnya sih saya ngerasa geli oleh warna kecoklatan dan bentuknya yang aneh. Namun si Nyak (panggilan akrab mertua kakak saya) maksa banget untuk nyuapin tuh jengkol ke mulut saya. Waktu itu sih si Nyak ini bilangnya klo itu hati MACAN karena waktu itu saya belum tau apa itu jengkol. 

Mendengar kalau itu hati macan, saya yang awalnya geli jadinya sangat tertarik dan lahap makannya karena bangga klo saya nyobain hati macan. Orang-orang pun tertawa melihat saya lahap banget makan jengkol !! (malu). Waktu itu sih jengkolnya dimasak dengan cara di balado jadi saya suka karena saya memang suka makanan pedas. Setelah selesai makan jengkol, saya jadi merasa aneh dengan bau mulut saya yang semakin gak enak aja (hehe) dan waktu buang air kecil pun saya mencium bau yang gak sedap. Saya tanya ke kakak saya dan ternyata memang jengkol tuh menyebabkan bau gak sedap di mulut dan air seni. 

SEDAAAAPNYAAAAA !!!
 
Walaupun menyebabkan bau yang gak sedap, saya sangat suka sama jengkol terutama jika dimasak balado. Bahkan terkadang saya menggado (dimakan tanpa nasi) jengkol sampai habis hampir satu mangkok (hehhehe) tapi saya bukan pecandu jengkol lohh!!. Kata orang, jengkol mengandung Kristal Asam Jengkolat yang dapat menyumbat keluarnya air seni dan bisa menyebabkan batu ginjal. Namun menurut penelitian, jengkol sangat berkasiat untuk menyebuhkan penyakit anemia, kesehatan tulang dan diabetes.
BIAR KUAT MAKAN JENGKOL !!


Alasan kenapa jengkol dapat menyembuhkan penyakit anemia dan diabetes karena :

1.  Jengkol kaya akan zat besi dan jika kita kekurangan zat besi dapat mengakibatkan Animea. Kandungan zat besi di jengkol adalah 4,7 gram/100 gram atau 47 gram/kg. Sakit anemia bisa dilihat dari wajah yang pucat, kelelahan, lemah, kurang bergairan, mudah pusing, mudah marah, sulit berkonsentrasi dan rentan terhadap infeksi.


 2.  Jengkol sangat baik untuk menjaga kesehatan tulang karena terbukti tinggi kalsium. Kandungan kalsium pada jengkol adalah 140 mg/100 gram. Selain menjaga kesehatan tulang, dengan makan jengkol makan akan membantu dalam pembentukan gigi dan mengatur proses biologis tubuh. Selain memiliki kandungan kalsium yang besar (saya pernah baca dari artikel) kalau jengkol juga mengandung fosfor sebesar 166,7 mg/ 100 gram. Seperti yang kita ketahui kalau kandungan fosfor sangat baik dalam pembentukan gigi dan tulang. 

BAGUS BUAT PERTUMBUHAN TULANG DAN GIGI
3.  Senyawa aktif pada kulit jengkol juga cendrung mengurangi kadar gula darah sehingga cocok untuk penderita diabetes. 
BAGUS UNTUK MENCEGAH DIABETES


Tidah hanya itu loh manfaat jengkol, menurut penelitian ternyata jengkol memiliki kandungan protein yang melebihi Tempe. Kandungan protein pada jengkol sebesar 23,3 gram/100 gram sedangkan tempe 18,3 gram/100 gram. Protein kan dikenal sebagai zat pembangun yang berfungsi untuk membantu pertumbuhan dan membangun enzim, hormon, dan imunitas.

Kandungan vitamin C dalam jengkol juga cukup besar nih guys!! Sekitar 80 mg/100 gram. Seperti yang kita semua tau kalau vitamin C sangat besar manfaatnya sebagai pembentukan imun, mencegah sariawan, pembentukan hormon steroid dari kolesterol, mengubah asam folat menjadi asam fonilat, dll. 

Mangkanya waktu saya tau kalau jengkol punya banyak manfaat, saya malah lebih sering makan jengkol agar badan sehat selalu hehehe!!! Pasti kalian bada takut dengan baunya yang menyengat dan pasti males banget buat makan jengkol. Tapi ada caranya nih biar bau jengkol berkurang, begini nih caranya :


 1.  Rendam jengkol didalam baskom lalu campuran kapur sirih secukupnya selama 2-3 jam sebelum dimasak.

2.  Rebus jengkol setengah matang, lalu dimemarkan dengan dipukul lalu rendam kembali kedalam air kapur sekitar 30 menit. Setelah itu bersihkan dan dimasak lagi.


3.  Setelah makan jengkol, sebaiknya kalian makan ketimun karena ketimun banyak mengandung air dan zat yang bisa menetralisir bau.


4.  Perbanyak minum air agar lebih sering ke kamar mandi hehhe..



Begitulah pengalaman dan informasi sayatentang jengkol. Dan bagi yang membenci jengkol, Please don’t gudge a book by the cover guys !! Semoga aetikel saya bisa bermanfaat buat semuanya dan makin banyak yang cinta sama jengkol. Terima kasih
 

2 comments:

ASAZ mengatakan...

kalau habis makan jengkol supaya kagak bau jengkol ya makan petai

JIMMY mengatakan...

hahaha
bau petai dong nanti jadinya..
tapi biar gak bau petai yaa makan duren

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates